Cerita Warga Adaptasi di Tengah Pandemi, Dari Mebel Jadi Pengrajin Peti Jenazah

  Rabu, 21 Juli 2021   Husnul Khatimah
Cerita Warga Adaptasi di Tengah Pandemi, Dari Mebel Jadi Pengrajin Peti Jenazah

TEBET, AYOBOGOR.COM -- Pandemi Covid-19 membuat daya beli masyarakat mengalami penurunan. Tak terkecuali pada industri mebel. Hal ini membuat pengusaha harus beradaptasi dan cerdik menangkap peluang agar mampu bertahan.

Adalah Ibrahim Askar. Pemuda asal Cikaret, Bogor Selatan, Kota Bogor ini terpaksa harus ‘banting setir’ dari sebelumnya berjualan mebel, sekarang menjadi pengrajin peti jenazah khusus pasien Covid-19.

Ibrahim memulai produksi peti tersebut sejak tiga minggu lalu. Ia bercerita, ketika itu kakaknya yang berprofesi sebagai tenaga kesehatan sering menginformasikan bahwa kasus meninggal akibat Covid-19 meningkat, namun ketersediaan peti jenazah masih minim.

Prihatin dengan kondisi tersebut, membuat Ibrahim bersama lima karyawannya langsung bergerak cepat mengumpulkan bahan baku untuk pembuatan peti jenazah.

“Saya belajar dari Youtube. Terus cari-cari tahu tentang spesifikasi, ukuran dan lain-lain. Akhirnya kita mulai produksi. Produksi pertama 10 peti per hari dibantu 5 pekerja,” ujar Ibrahim di workshop-nya di Perumahan Cikaret Hijau, Sabtu (17/7/2021).

Peti jenazah produksinya itu kemudian disuplai ke rumah sakit di Kota dan Kabupaten Bogor. Karena permintaan terus meningkat, Ibrahim juga meningkatkan kapasitas produksinya dengan menambah karyawan.

“Sekarang kita bisa berdayakan 50 pekerja. Mereka ini warga sekitar yang terdampak ekonominya karena pandemi. Kami ajak untuk bergabung,” katanya.

Meski demikian, Ibrahim berharap tingginya permintaan peti jenazah yang diproduksinya tersebut tidak berlangsung lama. Ibrahim pun ingin pandemi segera berlalu dan kondisi kembali normal sehingga bisa kembali berjualan mebel atau usaha lainnya.

“Ini kita awali dengan niat baik membantu RS yang kekurangan peti jenazah. Kita semua berharap tentunya kondisi seperti ini segera berlalu,” imbuhnya.  

Sementara itu, Wali Kota Bogor Bima Arya yang sempat mengunjungi workshop peti jenazah tersebut mengapresiasi Ibrahim yang mengambil peran di tengah pandemi ini. “Ibrahim ini masih mahasiswa. Dia punya usaha mebel yang sedang terdampak pandemi, tapi dia mencoba bertahan dengan beradaptasi,” ungkap Bima Arya.

Bima menambahkan, selain membantu penanganan Covid-19, produksi peti jenazah tersebut juga mampu memberdayakan ekonomi bagi 50 warga terdampak pandemi.

“Satgas Covid (Kota Bogor) juga mempercayakan pembuatan peti jenazah ini kepada Ibrahim dan kawan-kawan untuk pemberdayaan UMKM. Semoga manfaat bagi orang banyak. Semua bisa mengambil peran sekecil apapun dalam masa sulit saat ini,” pungkasnya


  Tags Terkait

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar