Ganggu Kinerja Pemerintah 'Wartawan Bodrek' Bakal Dipolisikan

  Rabu, 16 Juni 2021   Yogi Faisal
Bupati Bogor Ade Yasin saat memberikan penjelasan pada giat Rebo Keliling (Boling) di Kecamatan Klapanunggal. (Humas Pemkab)

KLAPANUNGGAL, AYOBOGOR - Bupati Bogor Ade Yasin angkat suara soal maraknya oknum tidak jelas yang mengaku berprofesi sebagai wartawan.

Musababnya, wartawan yang tidak jelas asal-usul medianya itu (Bodrek,red), kerap kali mengganggu kinerja pemerintah dalam melaksanakan program-program.

Ade Yasin mengatakan, selama ini pihaknya kerap kali mendapatkan laporan dan aduan soal tindak tanduk Bodrek yang bahkan tidak jarang, mereka kerap kali mencari-cari kesalahan pemerintah, demi mendapatkan keuntungan pribadi.

"Sekarang kita ada program satu miliar satu desa (Samisade). Nah yang begitu-begitu (wartawan bodong) pasti banyak yang mengganggu kepala desa. Suka mencari-cari masalah ujung-ujungnya memeras dan mengancam," katanya dalam giat Rebo Keliling (Boling) di Kecamatan Klapanunggal, Rabu 16 Juni 2021.

Ade menegaskan, kades harus meningkatkan literasi media dan tidak perlu takut terhadap orang yang mengaku-ngaku sebagai wartawan. "Selama kades kerjanya benar, ya jangan takut. Kalau memang menganggu, laporkan saja. Jangan takut," tegasnya.

Ade Yasin menambahkan, keberadaan wartawan bodong alias Bodrek memang cukup mengganggu kinerja pemerintah. Sebab, mereka kerap kali mencari-cari kesalahan.

"Saya sudah berkoordinasi dengan Kapolres Bogor, dan sudah meminta kepada aparat kepolisian untuk menangkap oknum-oknum tersebut. Kami juga akan jamin keamanan kepala desa, jika ada yang mengganggu apalagi melakukan tindak pemerasan, akan kita tindak secara hukum," tutupnya.


   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar