Yamaha

Tak Bawa Surat Bebas Covid-19, Ratusan Wisatawan Puncak Dipaksa Pulang Petugas Gabungan

  Jumat, 02 April 2021   Yogi Faisal
Petugas gabungan saat melakukan pemeriksaan surat keterangan sehat kepada wisatawan, di Simpang Gadog, Ciawi, Kabupaten Bogor.

CIAWI, AYOBOGOR.COM - Pemeriksaan surat keterangan sehat berdasarkan hasil rapid tes antigen, kembali diterapkan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor, bagi wisatawan yang hendak berlibur ke Puncak, Kabupaten Bogor pada pekan ini.

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol-PP) Kabupaten Bogor Agus Ridho mengatakan, pemeriksaan surat keterangan sehat berdasarkan hasil rapid tes antigen kepada wisatawan dilakukan, mengingat pada pekan ini bertepatan dengan libur panjang paskah.

"Pemeriksaan ini kami lakukan untuk semua wisatawan yang hendak datang ke Puncak, baik untuk warga Bogor maupun wisatawan dari luar Bogor," katanya, Jumat (2/4).

Pemeriksaan tersebut juga dilakukan untuk mengantisipasi potensi penyebaran covid-19, pasca libur panjang paskah ini. "Selama ini kan setiap libur panjang pasti terjadi lonjakan kasus covid-19, makannya kami coba antisipasi lewat pemeriksaan ini," ucapnya.

Agus menegaskan, jika pemeriksaan tersebut bakal terus dilakukan pihaknya hingga Minggu (4/4) mendatang. "Pemeriksaan sudah kami lakukan sejak Kamis (1/4). Rencananya pemeriksaan ini akan kami lakukan hingga akhir pekan nanti," tuturnya.

Berdasarkan data yang diterima pihaknya, sekitar 300 sampai 500 lebih kendaraan wisatawan diputar balikan petugas, lantaran tidak bisa menunjukkan surat keterangan sehat berdasarkan hasil rapid tes kepada petugas.

"Kemarin saja ada sekitar 150 kendaraan yang kami putar balikan. Mungkin di hari ini ada sekitar 500 kendaraan yang kami putar balikan," tukasnya.

KBO Lantas Polres Bogor Iptu Ketut mengatakan, situasi lalu lintas Jalur Puncak sampai saat ini masih terpantau ramai lancar, belum ada penumpukan volume kendaraan. 

Ketut, menuturkan, Polres Bogor akan memberlakukan sistem satu arah atau one secara situasional melihat situasi di lapangan. “Sistem satu arah one way akan diberlakukan situasional melihat volume kendaraan di lapangan,” tutupnya.


   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar