Yamaha

Kontraktor Abal-abal, Bupati Bogor Enggan Resmikan Masjid Agung Baitul Faidzin

  Kamis, 27 Februari 2020   Republika.co.id
Bupati Bogor, Ade Yasin. (Husnul Khatimah/ayobandung)

BOGOR, AYOBOGOR.COM -- Bupati Bogor Ade Yasin mengaku kesal ketika mengetahui bangunan Masjid Agung Baitul Faidzin di Komplek Pemda, Cibinong, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, rusak pada bagian atapnya. Padahal usia bangunan tersebut baru satu tahun.

"Makanya saya nggak pernah mau meresmikan pembangunan Masjid Baitul Faidzin, kontraktornya juga abal-abal," ujarnya saat dihubungi, Rabu (26/2).

Pantauan wartawan di lokasi, plafon di ruang utama masjid nampak runtuh akibat sering terkena tetesan air hujan. Sebab sejak beberapa bulan lalu, bangunan masjid yang menelan APBD senilai Rp21 miliar itu mengalami kebocoran.

Proyek pembangunan masjid tersebut dilelang pada tahun 2017 dengan pagu anggaran Rp 24,78 miliar. Kemudian dimenangkan oleh PT Multi Gapura Pembangunan Semesta dengan penawaran Rp21,8 miliar. Meski pembangunan konstruksinya sudah selesai pada akhir tahun 2017, tetapi Masjid Baitul Faidzin tak lantas bisa digunakan. Sebab, pembangunan interior dan halaman luar atau lanskap baru di lakukan pada tahun 2018.

Pemkab Bogor kembali menyiapkan anggaran Rp 2,71 miliar untuk interior masjid yang dimenangkan oleh PT Kolam Intan Prima dengan nilai penawaran Rp 2,63 miliar, dan menyiapkan Rp 1,76 miliar untuk pembangunan lansekap yang dimenangkan PR Trinaya Bersinal dengan penawaran Rp 1,62 miliar.

Selesainya pembangunan Masjid Baitul Faidzin hampir berbarengan dengan dilantiknya Ade Yasin-Iwan Setiawan dilantik menjadi Bupati dan Wakil Bupati Bogor pada akhir 2018. Tapi, hingga awal 2019 Ade Yasin mengaku enggan meresmikan masjid yang hanya berjarak puluhan meter dari kantornya.

"Nggak tahu ya kapan diresmikan. Saya nggak berminat meresmikan. Karena saya nggak puas sama hasil pekerjaannya," kata Ade Yasin saat itu.

 


   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

Komentar